Oogenesis – Pengertian, Skema, Makalah, Proses

pengertian-oogenesis

Pahami oogenesis

pengertian-oogenesis

Proses oogenesis ini merupakan pembentukan sel telur wanita. Sedangkan untuk spermatogenesis, ada dua bagian oogenesis yang disebut gametogenesis, yaitu pembentukan gamet, atau sel kelamin.

Pengertian oogenesis adalah proses pembentukan telur dari sistem reproduksi wanita. Munculnya proses pembentukan sel telur ini juga terjadi di ovarium. Selama oogenesis, oogonia dan sel diploid bersalin akan mengalami peningkatan dan juga berubah menjadi sel telur primer diploid.

Proses oogenesis ini juga terjadi pada semua jenis spesies yang bereproduksi secara seksual, termasuk semua proses telur yang belum matang. Sedangkan proses pematangan sel telur melalui 5 tahap, termasuk mamalia

  • Proses oogonia,
  • proses sel telur utama,
  • proses sel telur sekunder,
  • proses ootid juga
  • Telur.

Pada beberapa spesies yang mengalami reproduksi seksual, sel telur atau telur juga hanya mengandung setengah materi genetik individu dewasa. Oleh karena itu, reproduksi dapat terjadi ketika gamet jantan telah membuahi sel telur. Karena sperma ini juga mengandung separuh materi genetik individu dewasa, ia diisi dengan materi genetik lengkap untuk embrio yang terbentuk dari pembuahan, kemudian separuh dari sperma untuk separuh sel telur.

Fungsi oogenesis

Fungsi oogenesis meliputi:

  • Oogony menghasilkan telur dan tiga badan kutub.
  • Badan kutub memiliki sejumlah kecil sitoplasma. Ini membantu mempertahankan jumlah sitoplasma yang cukup di dalam telur, yang penting untuk perkembangan embrio awal. Pembentukan badan kutub berarti bahwa setengah dari kromosom dalam telur dipertahankan.
  • Selama meiosis, persilangan pertama ini terjadi, yang menyebabkan variasi.
  • Oogenesis terjadi pada semua jenis organisme. Oleh karena itu, ini mendukung bukti hubungan dasar organisme.

Proses oogenesis

Oogonia adalah sel induk yang berasal dari telur yang terdapat pada sel folikel di ovarium. Proses oogonia juga mengalami pembelahan mitosis sehingga berubah menjadi oosit primer dan memiliki 46 kromosom. Pada saat ini, sel telur primer juga melakukan meiosis, sehingga tercipta 2 sel anak dengan ukuran yang sama.

Kemudian sel anak yang ukurannya lebih besar merupakan sel telur sekunder dengan sifat haploid. Ukuran telur sekunder ini sebenarnya lebih besar dari ukuran telur primer karena telur sekunder memiliki sitoplasma yang banyak.

Proses selanjutnya adalah sel anak yang lebih kecil, yang disebut badan kutub pertama dan kemudian dapat membelah lagi.

Kemudian telur sekunder meninggalkan tuba ovarium dan menuju tuba falopi. Ketika sel telur sekunder telah atau telah dibuahi oleh sel sperma, pembelahan meiosis kedua terjadi. Badan kutub pertama juga membelah dua badan kutub kedua, sehingga mengalami degenerasi dalam prosesnya. Namun jika tidak terjadi pembuahan, maka menstruasi terjadi dengan cepat dan siklus oogenesis berulang kembali.

Pada saat pembelahan meiosis kedua, sel telur sekunder mengalami perubahan karakter dan menjadi haploid dengan 23 kromosom yang disebut juga ootid. Jika sel telur hadir dengan inti atau siap untuk melebur menjadi satu, artinya pada titik ini telah mencapai perkembangan terakhirnya untuk menjadi telur yang matang. Terjadinya keluarnya sel telur mungkin atau bisa disebut dengan ovulasi.

Selama setiap ovulasi, hanya satu sel telur matang yang dapat atau dapat hidup hingga 24 jam. Jika sel telur tidak dibuahi, sel telur juga akan mati dan terlepas dengan sendirinya bersama dinding rahim pada awal haid.

Proses oosit primer

Sel telur primer ini disusun dalam gonad dalam kelompok yang dikelilingi oleh sel epitel pipih yang disebut sel folikel, dan ini membentuk folikel primordial. Sel telur primer ini ditangkap pada tahap profase meiosis I. Atresia lebih lanjut ini (kematian sel) terjadi selama masa kanak-kanak, dengan ~ 40.000 sel telur yang tersisa melalui pubertas. Setelah pubertas dimulai, beberapa sel telur primer (15-20) mulai matang setiap bulan, meskipun hanya satu yang mencapai pematangan penuh untuk menjadi sel telur.

Sel telur primer ini melewati 3 tahap:

  • Pra-antrum
  • Antral
  • Preovulasi

Stadium pra-antral

Sel telur primer tumbuh secara dramatis saat masih diawetkan pada meiosis I. Sel-sel folikel juga tumbuh dan berkembang biak membentuk epitel kuboid berlapis. Sel-sel ini sekarang dikenal sebagai sel granulosa dan mengeluarkan glikoprotein untuk membentuk zona pelusida di sekitar sel telur primer.

Sel-sel jaringan ikat di sekitarnya juga berdiferensiasi dan menjadi teka folliculi, lapisan khusus sel di sekitarnya yang merespons LH dan, di bawah pengaruhnya, dapat atau dapat mengeluarkan androgen.

Panggung Antral

Ruang berisi cairan ini terbentuk di antara sel-sel granulosa, yang akhirnya bergabung membentuk ruang pusat berisi cairan yang disebut antrum. Folikel sekarang disebut folikel sekunder. Selama setiap siklus bulanan, salah satu folikel sekunder menjadi dominan dan terus berkembang di bawah pengaruh FSH, LH, dan estrogen.

Tahap pra-ovulasi

Lonjakan LH menginduksi tahap ini dan meiosis sekarang selesai. Kedua sel haploid terbentuk di folikel, tetapi ukurannya tidak sama. Salah satu sel anak menerima sitoplasma yang jauh lebih sedikit daripada yang lain dan membentuk tubuh kutub pertama, yang tidak membuat telur lebih jauh.

Proses oosit sekunder

Sel haploid lainnya ini dikenal sebagai sel telur sekunder. Kedua sel anak tersebut kemudian mengalami meiosis II. Badan kutub pertama direplikasi untuk menyediakan dua badan kutub, tetapi sel telur sekunder ditangkap 3 jam sebelum ovulasi dalam metafase meiosis II ini.

Sel telur sekunder dengan sifat haploid membagi meiosis II menjadi ootid haploid dan polosit sekunder haploid. Polosit primer haploid terbagi menjadi 2 polosit sekunder, yang bersifat haploid. Ootid haploid dibedakan atau dimatangkan menjadi sel telur yang memiliki sifat haploid. 3 polosit sekunder mengalami degenerasi atau hancur. Sehingga pada akhir oogenesis terbentuk 1 sel telur haploid dan 3 polosit sekunder haploid. Di ovarium, sel telur dibungkus dengan folikel de Graff sebelum sel telur matang.

Setelah sel telur matang, terjadi ovulasi, yaitu sel telur keluar dari ovarium dan ditangkap oleh fimbriae. Sel telur dimasukkan ke dalam tuba falopi untuk menunggu sperma dibuahi atau dibuahi.

ovulasi

Folikel telah tumbuh, atau telah tumbuh, dan sekarang menjadi dewasa – ini disebut folikel graafia. Peningkatan LH ini meningkatkan aktivitas atau aktivitas kolagenase sehingga dinding folikel menjadi lebih lemah. Ini disertai dengan kontraksi otot dinding ovarium, yang menyebabkan sel telur dilepaskan dari ovarium dan kemudian diangkut melalui fimbriae (jari) ke tuba falopi. seperti proyeksi dari otak). Saluran tuba).

pemupukan

Sel telur sekunder ini hanya menyelesaikan meiosis II selama pembuahan, dengan badan kutub ketiga diangkat setelah meiosis II dan kemudian telur yang telah dibuahi. Jika tidak pernah ada pembuahan, sel telur merosot 24 jam setelah ovulasi dan tetap dalam miosis II.

Namun, saat sel telur dibuahi, gerakan peristaltik tuba falopi memindahkan sel telur ke rahim, di mana ia bisa ditanamkan di dinding posterior rahim.

Fakta tentang oogenesis

Berikut ini adalah hal-hal yang perlu diingat tentang oogenesis:

  • Oogenesis adalah proses yang menghasilkan satu telur
  • Sel telur primer menghasilkan sel telur sekunder dan badan kutub, yang kemudian mengalami degenerasi dari ovarium
  • Jumlah kromosom manusia adalah 46 karena tidak ada proses pembelahan pada oogonia, sehingga jumlah kromosom pada sel telur primer sama.
  • Ketika sel telur primer mengalami proses pembelahan sel pada tahap meiosis I dan meiosis II maka jumlah kromosom pada sel telur sekunder dan badan kutub serta sel telur menjadi 23.
  • Janin perempuan memiliki 7 juta sel telur primer yang terbentuk di ovarium, tetapi turun menjadi sekitar 2 hingga 4 juta saat lahir.
  • Saat pubertas jumlah sel telur primer hanya 40.000 sel telur primer

Tahapan Oogenesis

Di bawah ini adalah tahapan oogony, diantaranya sebagai berikut

1. Proliferasi (reproduksi)

Tahap penyebaran berlangsung berulang kali. Gametogony ini terbagi menjadi 2, 2 menjadi 4, 4 dan menjadi 8 dan seterusnya.

Sel germinal primordial berdiferensiasi menjadi oogonia kemudian berkembang biak membentuk oosit primer yang siap memasuki fase pertumbuhan. Dan pada mamalia, perkembangbiakan ini terjadi di dalam rahim.

2. Pertumbuhan

Saat tumbuh, oogonia tumbuh dan kemudian menjadi oogonia I. Pertumbuhan ini memainkan peran penting karena sebagian besar substansi telur digunakan untuk perkembangan selanjutnya. Diferensiasi ini juga terjadi pada fase pertumbuhan.

3. Pematangan

Ada juga 2 departemen meiosis dalam proses ini. Setelah fase pertumbuhan terjadi, oogony I mengalami tahap pematangan yang berlangsung melalui meiosis. Akhir meiosis I membentuk Oogonia II dan akhir meiosis II membentuk ootid.

4. Perubahan bentuk

Ootid pada fase terakhir ini kemudian akan mengalami perubahan bentuk (transformasi) dan menjadi gamet. Pada mamalia, setelah meiosis I, sel telur kedua dan polosit terbentuk pada wanita.

Polosit ini jauh lebih kecil daripada sel telur karena sitoplasma ini sangat kecil. Pada akhir meiosis II, ootid dan polosit II terbentuk.

Sedangkan polo cyte juga membelah menjadi dua bagian, namun jarang terjadi karena mengalami degenerasi lebih awal. Ketiga polosit ini kemudian berdegenerasi dan kemudian diserap kembali oleh tubuh. Untuk betina, sel telur tumbuh menjadi sel telur.

Faktor yang Mempengaruhi Proses Oogenesis

Ada berbagai hormon yang dapat atau dapat mempengaruhi proses oogenesis di atas. Beberapa hormon ini termasuk yang berikut:

  • Hormon FSH atau (Follicle Stimulating Hormone) berfungsi sebagai stimulan pertumbuhan sel folikel.
  • Lalu ada hormon LH, atau (luteinizing hormone), yang bertindak sebagai perangsang ovulasi dengan mengeluarkan sel telur dari sel telur.
  • Lalu ada hormon estrogen, yang fungsinya menimbulkan ciri-ciri seksual sekunder.
  • Lalu ada hormon progesteron, yang bekerja menebalkan dinding endometrium.

Demikian penjelasan tentang pengertian oogenesis, proses, tahapan, fungsi, fakta dan faktor, semoga apa yang diuraikan dapat bermanfaat bagi anda. Terima kasih

Sumber :

Close
Menu